Posted in Tips Ibu Pemales

#5 Perlukah Membalik Baju Waktu Dijemur?

Beberapa tahun yang lalu, aku baru setahun jadi emak-emak, berarti 7 tahun yang lalu kira-kira, ya. Baru-baru lagi mulai aktif di lingkungan medsos (bukan lingkungan sosial, ya 😆)

Singkatnya ketemu temen buat bahas hal-hal seberat urusan pribadi sampe sesepele jemur baju wkkk. Keluarlah pertanyaan bodohku, “Kenapa baju harus dibalik pas dijemur?”

Untungnya, temenku juga gak tau alasan pastinya, jadi aku selamat dari kata-kata celaan, baik yang halus maupun kasar. 🤣

Gara-gara pertanyaan bego (kadang2 ngerasa bego itu penting supaya makin pinter), akhirnya aku nyari soal itu. Jangan tanya situsnya apa, karena udah lama dan aku pun lupa.

Yang aku inget, dia mahasiswi farmasi yang ngajuin pertanyaan (tapi, aku yakin dia cukup pinter untuk gak ngungkapin itu hehe) yang sama. Ternyata, alesannya sinar matahari nyebabin hidrolisis.

Apakah itu? Silakan tanya mbah gugel. Intinya, hidrolisis itulah yang bikin warna baju memudar. Jadi, emang alesan baju dibalik pas dijemur lebih ke alesan estetikanya.

Jadi…

#5 Perlukah membalik baju waktu dijemur?

Balik-balikin baju sebenernya gampang banget. Gak nyampe 1 menit malah, palingan 5-10 detik (yes, detik itu gak secepet yang kita bayangin).

Masalahnya, baju yang kita cuci itu banyak. Dan proses mencuci itu gak cuma sekali. Jawabanku ini jadi tips buibu pemales selanjutnya, gak perlu.

Alesan :

Bayangin kalo kita nyuci baju 20 biji. Untuk proses jemur kita balik semua bajunya, jadi 10″×20 = 200″. Trus, pas udah kering, kita mau lipet (atau setrika buat yang rajinan dikit), kita balik lagi. Artinya, kita ngabisin waktu sebanyak 400″, yaitu sekitar 6,66666~ menit.

Enam menit kita udah bisa selesai masak indomie, buibu!

Kalo takut terjadi hidrolisis dan baju jadi cepet pudar, ya udah, kita angin-anginin aja, gak perlu di bawah matahari. Teknologi sekarang, kan, oke. Baju langsung kering seketika.

Gak perlu matahari lagi buat jemur baju! 😂

Advertisements
Posted in Uncategorized

Tujuhbelas Agustus Tahun ’45

Tujuhbelas Agustus tahun ’45…

Itulah hari kemerdekaan kita…

Pasti pada tahu lagu itu, terutama yang SD-nya tahun 90’an. Maklum, ya, kita diajarin buat jadi nasionalis. Niatnya buat tunduk sama pemerintah, tuh. Hoho…

Tujuh puluh empat tahun dari proklamasi dibacain, kita sekarang di sini, bebas dari penjajahan terbuka, baik dari kulit putih dan kulit cokelat. Kalo penjajahan terselubung, sih…

Bagaimana dengan diri kita? Apa sudah bebas dari penjajahan ekspektasi oleh kehendak diri sendiri? 😉

Posted in Uncategorized

Imunisasi Terlambat, Gimana, Ya?

Hari ini Ambone udah masuk usia 9 bulan, tepatnya 11 hari yang lalu. Pas usia segini, jadwal imunisasi campak dimulai.

Lagi di sini

FYI, aku punya kakak satu-satunya, yang kebetulan dsa. Beruntung gak, sih? Double beruntung, pas aku pindah ke Depok (tadinya Bekasi), eh kakakku keterima pula jadi fulltimer di RS Hermina Depok (padahal rumahnya di Jakarta).

Jadi, aku kadang-kadang manfaatin kesempatan buat minta tolong, termasuk soal imunisasi ini 🙈

Promo kakakku dulu, ya. Namanya dr.Awidiya Afiati, Spa. Dia aktif praktik di poliklinik anak senin s/d sabtu di RS Hermina Depok, trus praktik juga di Klinik Bahar Medika di Depok, seberang Trans Mart, tuh (tapi gak tau jadwalnya). Satu lagi ada, tapi aku lupa nama kliniknya 😅

Belom bisa ngasi medsosnya, karena belom atas izin dia haha.

Nah, aku, kan, buat anak kedua ini, pengen banget imunisasinya lengkap. Anak pertama cuma yang wajib karena ekonomi masih belom stabil waktu itu.

Nah, karena satu dan lain hal, aku juga nunda ngasi PCV, soalnya emang masih ada kesempatan sampe berapa bulan gitu. Gak kayak rotavirus, sekali telat, udah gak bisa. Gak jadi lengkap, deh, karena rotavirus kelewat! 😭

Catatan : Untuk Rotavirus, harus tepat waktu. Kalo lewat dari waktunya, udah gak bisa lagi!

Nah, itu biaya PCV yang aku dapet dari link ini : criminovelistdiary.wordpress.com (klik foto buat langsung ke blognya)

Yang dari RS Hermina Depok malah belom punya, soalnya selama ini sama kakak, ya, gak bayar, dong 🙈

Terima kasih, kakakku, dr. Awid! 🥰

Intinya, sih, emang mesti cek-cek terus rekomendasi IDAI soal imunisasi.

Sumber gambar : id.theasianparent.com. Klik foto untuk ngunjungin situsnya langsung.

Nah, IDAI udah ngasi-ngasi warna, tuh. Warna-warna ini juga perlu dipahami.

Hijau : Optimal.

Kuning : Boleh tetep dilakukan, walaupun terlambat.

Biru : Booster alias tambahan.

Pink : Daerah endemis, kalo gak di daerah itu artinya gak perlu vaksin.

Kalo bagian putih, ya, artinya belom perlu atau udah gak perlu lagi vaksin.

Perhatiin banget, nih, jangan sampe ceroboh kayak aku. Jadi gak lengkap, deh, vaksin buat Ambone.

Ide dan realita bisa berseberangan (lagi). Nulis hari Kamis, baru bisa dipublish hari Jum’at. Ya sudahlah…😅

Posted in Gizi

Teori-teori MPASI yang Njlimet

Tau apa itu stunting? Jujur, setelah 8 tahun punya anak, aku baru denger soal ini. Payah, ya!

Stunting, singkatnya, terlambatnya pertumbuhan anak, jadi anak keliatan lebih kecil dibanding anak seusianya.

Nah, kayaknya gara-gara ini juga teori-teori tentang MPASI juga jadi berkembang.

Aku punya anak pertama sekitar tahun 2011. Seingetku dulu, orang-orang kalau bikin MPASI, yang penting sehat dan tanpa gula-garam. Bisa juga karena aku kurang aktif nyari tau soal MPASI, sih.

Sekarang ini, tahun 2019, teori-teori soal MPASI udah banyak banget. Ditambah dengan kekhawatiran stunting, makin gencarlah ibu-ibu dengan program MPASI-nya. Yang paling populer di Indonesia adalah menu 4 bintang dari WHO.

Sederhana. Empat bintang itu terdiri dari :

1. Karbohidrat

2. Protein Hewani

3. Protein Nabati

4. Sayur

Lebih lengkapnya, aku dapet dari kutipan Dr. dr. Conny Tanjung, Sp.A(K), di Tempo.co :

Menu 4 bintang mestinya mengandung karbohidrat, protein hewani maupun nabati, bahan pangan yang mengandung susu, kacang-kacangan, buah, sayur, serta lemak. (1)

Lah, malah banyak banget, lebih dari 4 bintang 😂

Waduh, aku kurang sering ngasi yang kacang-kacangan ke Ambone. Nulis ternyata juga bisa jadi pengingat buat diri sendiri, ya.

Ini sedikit bertentangan sama teori menu tunggal. Apa lagi coba itu? Menu tunggal itu maksudnya ngasi 1 jenis makanan ke bayi yang baru makan makanan padat selama 4 hari berturut-turut sebelum ngenalin makanan yang lain. Fungsinya juga penting banget : biar lebih mudah buat deteksi alergi.

Kalo sama dsa Ambone, Eyang Wati, sih, aku diomelin, “merah dikit dianggap alergi makanan, padahal alergi itu jarang dari makanan.” Ya, mana kutau, Eyaaang…😅

Setauku, sih, emang kalo ada reaksi alergi dari makanan, itu pas awal-awal ngasi aja. Biasanya, kalo kita cobain lagi, udah gak timbul lagi reaksinya. Atau bisa juga tubuh udah beradaptasi, jadi gak alergi lagi.

Nah, kalo kasus kayak gini, kata temenku, bukan alergi, tapi cuma intolerasi. Duh, banyak banget istilah-istilahnya. Intinya, cari dsa yang cocok buat ibu dan anak, trus konsul aja ke mereka kalo ada apa-apa (jangan konsul ke blog, ya, apalagi yang gratisan kayak gini haha)

Ok, soal menu tunggal ini, kan, artinya agak bahaya buat pemenuhan mikro-nutrien buat bayi. Tapi, deteksi alergi, kan, penting juga. Ini yang bikin aku muter-muter lagi nyari teori lain.

Akhirnya, dari situs-situs MPASI di Amrik, disebutkanlah, 4 days rule. Kalo di teori ini, untuk 4 hari pertama bayi makan makanan padat, emang mesti satu jenis aja. Tapi, setelah 4 hari, kita bisa ngenalin makanan baru dengan gabungin yang baru sama makanan yang lama (asal terbukti aman).

Nah, 4 days rule jauh lebih masuk akal buatku. Jadi, mikro-nutrien terpenuhi, tapi deteksi alergi juga bisa. Sampe sekarang, aku pake prinsip ini. Sembari, aku tetep jalanin yang menu 4 bintang.

Itu aja masih agak keteter buat anak nyoba makanan yang baru. Gpplah, kan, prinsipnya sehat, bukan nyicip-nyicipnya. Iya, gak, sih?

Share menu MPASI kalian di komen, yuk!

Keterangan :

(1)

Sumber : https://gaya.tempo.co/amp/1173930/jangan-salah-ini-aturan-menu-4-bintang-mpasi

Posted in Aktivitas Homeschooling

Tips Sekolah Rumahan Sederhana

Namanya juga blog sekolah rumahan, jadi tips ini pasti ada. Tips yang aku kasih ini juga asalnya lebih dari pengalaman pribadi daripada teori-teori yang ada.

Aku sebenernya suka sama teori, tapi aku bukan orang yang saklek sama itu, karena pada realitanya, kita tetep mesti fleksibel. Masalah utama sekolah rumahan ini adalah metodenya tergantung banget sama budaya di rumah, karakter ibu dan anak, dan keterlibatan anggota keluarga lain.

Wajar, kalo gak bisa saklek sama satu teori.

Nah, soal sekolah rumahan ini, biarpun udah mulai banyak dipake, tetep belom bisa ngalahin sekolah. Artinya, suka ada ketakutan orang tua soal mutusin anak sekolah rumahan. Artinya juga, mesti pake pertimbangan masak-masak buat bikin keputusannya.

Semua itu ada awalnya, jadi kita mesti mulai dari sana.

Awal.

1. Memutuskan buat sekolah di rumah

Judulnya, sih, emang buat anak, tapi nyatanya yang terlibat semua elemen yang ada di rumah. Jadi, wajib banget mastiin semua orang di rumah tahu kalo anak kita mau sekolah di rumah.

Mutusin buat sekolah di rumah gak bisa sembarangan. Aku yang bisa dibilang orang paling sembarangan di dunia (kayak pernah ketemu semua orang di dunia aja!), gak langsung bisa mutusin.

Pikirin baik-baik apa emang sanggup dengan keberadaan anak di rumah terus-terusan? Sanggup pusing dan khawatir dengan pendidikan anak terus-terusan?

2. Libatkan Anggota Keluarga Lain

Bicarain dulu sama suami, itu yang pertama. Buatku, sih, duit asalnya banyak dari suami, ya, wajib dilibatin! 🤣

Alasan seriusnya, suami itu rekan penting dalam rumah tangga, jadi demi kelanggengan bersama, suami perlu dilibatin.

Kalo suami gak setuju?

Omongin sampe titik darah penghabisan haha. Dan kalopun emang bener-bener gak mau, sekolah di rumah bukan harga mati mendidik anak. Cuma salah satu dari sekian metode.

Apalagi, buat buibu yang tinggal sama keluarga besar, pastiin mereka tahu dan paham niat kita nyekolahin anak di rumah (yang buat sebagian orang itu bukan sekolah).

3. Diskusi Sama Anak

Mungkin ada benernya kalo anak belum bisa bener-bener tau apa yang dia mau di masa depan, tapi itu gak bikin kita tiba-tiba jadi Tuhan. Kita, kan, juga gak pernah tau apa yang bakal terjadi di masa depan.

Tetep aja, kita harus bicara sama anak. Apa anaknya mau? Trus, cara penerapannya gimana? Kalo anak udah di usia bisa komunikasi 2 arah sama kita, pastiin ada diskusi. Kalo belom, cukup kasih tahu. Selalu libatkan anak.

Selain itu, ngelibatin anak bagus juga, lho, ngedidik anak buat mandiri bikin keputusan, buat mereka lebih mampu berpikir dan muter otak buat nyari solusi.

Kalo pengalaman buibu soal pendidikan anak gimana? Boleh banget sharing di kolom komentar, ya! 😁

Posted in Uncategorized

Jalan-jalan Pagi, Yuk!

Ceritanya, beberapa hari ini tidur lagi pada gak bener, kan. Baru tidur Shubuh, bangun siang hari. Termasuk, nih, di bayi kalong.

Tepatnya, semua anggota keluarga ini kalong. Haha…

Nah, cara paling efektif buat nuntasin kebiasaan gak sehat ini menurutku ada dua:

Bangun pagi. Ada penelitian yang menyebutkan orang yang tidur cepet dan bangun lebih pagi itu lebih bahagia (tentunya ada faktor-faktor lain yang mempengaruhi kebahagiaan, ya).

Olahraga. Nah, olahraga ini juga bisa ngelepasin hormon endorfin, yang bikin kita semangat ngejalanin hari. Efek lainnya, energi kita terkuras dan jadi lebih cepet tidur, deh, di malem hari.

Jadi, jalan-jalan pagi, yuk, biar seger!

Update :

Ide dan realita itu kadang gak sejalan. Gak jadi, dong, jalan2 paginya haha…

Posted in Aktivitas Homeschooling

Belajar Finansial : Tentang Budget

Kalo ada yang menurutku dan suamiku penting, itu pelajaran tentang finansial. Bukan buat ngejar kekayaan, tapi buat pengayaan. Duh kebiasaan nulis puisi, nih, haha…

Belajar finansial biar jadi bayik kaya! 😆

Aku inget pertama kali ngajarin Tombo soal finansial itu soal budget. Buatku, pantang boong ke anak, termasuk soal duit.

Dulu pas zaman jahiliyah, aku suka bilang gak punya duit ke Tombo kalo dia minta apa-apa dan duit lagi tipis. Sampe suatu hari aku nyadar, “Lah, berarti aku boong, dong. Kan aku punya duitnya.”

Inilah yang bikin aku kepikiran pertama kali ngajarin dia soal budget.

Usianya Tombo sekitar 5 tahun waktu aku mulai kenalin ke istilah budget. Yang namanya ngobrol sama anak-anak, pastinya mesti bikin penjelasan simpel buat mereka. Akhirnya, aku bikin simulasi.

Tombo waktu itu udah mulai paham soal duit dan penggunaannya. Dia tahunya duit yang berguna itu 2 ribuan doang. Karena jajanan dia harganya rata-rata 2 ribu.

Pernah ada kejadian lucu, dia dikasih Rp10.000 bingung gitu. Trus dibecandain sama omnya, ditawarin ganti sama uang Rp2.000, dia langsung hepi bgt, ngambil 2 ribu dan ngasi uang 10 ribu ke omnya itu 🤣

Buat buibu, ini wajib diperhatiin! Prinsip hidup anak itu adalah ‘here and now.’ Jadi, jangan bablas ngomongin masa depan sama anak, percuma. Anak gak bakal peduli (kalo gak bisa dibilang gak paham, ya).

Balik ke istilah budget. Simulasinya aku kasih gini :

Maaf, ya, kalo gambar berantakan. Hehe. Jadi, Tombo punya uang Rp 6.000 (misalkan). Trus, Tombo pengen jajan apa aja, Yupi sama Nabati (dia lagi suka-sukanya dua makanan ringan ini), trus sisanya ditabung. Nah, Tombo bagi-bagi uangnya sesuai harga barangnya.

Jumlah uang yang udah ditentuin buat beli barang apa aja, itu disebutnya budget.

Kalo udah mutusin uangnya buat 3 hal ini, trus tiba-tiba Tombo pengen jajan yang lain, itu yang namanya gak ada budget. Uangnya, sih, ada (kalo belum dipake beneran), tapi budget yang gak ada.

Waktu itu dia, sih, diem aja, ya. Gak tau ngerti apa gak. Tapi, namanya juga usaha. Haha…

Belakangan aku baru tahu usaha jelasin tanpa anak nanya ini justru bikin anak “manja,” sukanya disuapin terus dan gak mandiri buat nyari ilmu sendiri.

Nasib emak-emak, ya, ada aja yang kurang-kurang pas ngedidik anak. Haha… Kalo kata psikolog Toge, sih, boleh aja, asal siap dengan resikonya (anak jadi males nyari tahu sesuatu sendiri).

Ya udah, salah itu, kan, proses belajar. Kecuali, kalo udah tahu salah, diulang lagi, itu namanya doyan. 😅

Singkat kata, itu pelajaran pertama Tombo soal manajemen keuangan. Kita liat apa Tombo mampu. Hebat berarti, emaknya aja masih suka keder.